Wednesday, March 6, 2013

Things About Undangan

1 Februari 2013


Hal-hal penting yang harus diperhatikan mengenai undangan, yaitu:
  
Vendor

Jangan sampai salah milih vendor. Jauh-jauh hari harus udah mulai hunting dan review soal vendor-vendor ini. Bisa juga langsung dateng ke tempat mereka. Biasanya vendor-vendor ini udah nyediain banyak contoh undangan yang pernah mereka buat. Hal ini sangat ngebantu banget buat kita yang idenya ga sebegitu cemerlangnya buat desain undangan sendiri. Cukup modifikasi sesuai dengan keinginan, berdasarkan template yang udah ada.
  
Jumlah pesanan (dan Budget)

Jumlah pesanan ini sangat berpengaruh dalam penentuan harga. Semakin banyak jumlah pesanan, maka harga bisa jadi semakin murah. Tips dari seorang teman, misal jumlah pesanan kita sebenarnya 1200 pcs. Nah, saat tawar-menawar, bilang aja dulu jumlah pesanan kita 700. Kan bakal dikasih harga, tuh. Nah, kalo udah dapat harga untuk 700 pcs dan kira-kira harganya masuk budget, sok-sokan aja naikin lagi jumlah pesanan, misal 1000 pcs, pasti harganya juga bakal turun. Sampai akhirnya kita bilang jumlah pesanan kita 1200 pcs, dan pastinya dengan harga yang lebih murah lagi. Cara ini ampuh, loh, akhirnya gw bisa dapet undangan dengan pengurangan harga yang signifikan. Selain itu, kan manusia seneng kalo denger ada pengurangan harga, walopun sebenernya sama aja ato beda tipis, kalo nembak langsung 1200 pcs atau pake cara yang tadi gw bilang sebelumnya.
 
Jenis undangan (hardcover/softcover)

Gw buat 2 versi undangan, 1200 hardcover ditambah 300 undangan softcover yang khusus untuk rekan kerja papi di tambang. Tadinya mau dikasih yang hardcover juga tapi kok sayang juga, ya, karena mostly ga bakal dateng semua. Tapi kalo ga dikasih juga ga enak. Jalan tengahnya, dibikinin undangan sederhana, minimal untuk pemberitahuan resmi.
 
Desain
 
Hampir semua vendor udah menyediakan desain undangan yang pernah mereka produksi sebagai bahan pertimbangan untuk kita dalam memilih desain.
 
List undangan
 
Hal lain yang ga kalah pentingnya yaitu membuat list undangan. Dari hasil diskusi dengan beberapa teman, kita jangan cuma sibuk nyiapin cetak undangan aja, tapi juga harus paralel dengan ngumpulin list undangan. Jangan sampai undangan udah jadi, tapi nganggur lama karena kita masih sibuk pilah-pilih siapa aja yang bakal diundang. Gw justru lebih dulu nyiapin list undangan sebelum hunting vendor percetakan undangan.
 
Labeling
 
Many thansk to Google, hanya dengan keyword 'membuat label undangan' saja, dengan mudahnya proses labeling ini bisa dilakukan. Gw juga baru tau kalo label yang biasa dipakai itu namanya Label Tom & Jerry (TJ Labels) dengan nomor 103. Walo belum ngeprint label, tapi udah kebayang mudahnya proses ini, jadi bisa dikerjain belakangan aja, setelah list undangan bener-bener fix.

Kebaya (Sewa Perdana)

27 Januari 2012
 
 
Dari awal gw memang ga berencana untuk jahit kebaya, baik untuk akad maupun resepsi dengan pertimbangan bingung nyimpen ataupun makenya ntar. Kalo untuk kenangan terhadap baju itu nantinya, gw masih merasa dokumentasi jauh lebih penting. Lagipula, hasil browsing soal harga jahit kebaya membuat gw semakin bertekad untuk mengeliminasinya saja.
 
Nah, kebetulan Mbak Ajeng, sepupunya cami dulu nikah pake kebaya marun juga. Jadi udah ada 1 pegangan untuk baju. Setelah fitting, bajunya kekecilan dikit di bagian dada tapi gede di bagian pinggul. Dengan seijin mbak Ajeng, kebaya itu nantinya boleh gw permak kalo jadi dipake. Vendor dekorasi yang bakal gw pake juga udah termasuk baju akad dan resepsi.
 
Pertengahan November gw sempetin untuk fitting saat gw mudik. Saat fitting pertama, pilihan gw yaitu baju kebaya putih manik-manik putih susu dan kain bawahan coklat-gold untuk akad dan kebaya marun dengan bawahan rok marun juga untuk resepsi. Kedua baju pilihan gw itu biasa aja, sih. Ya namanya juga sewaan. Untuk akad, cami bakal make setelan jas aja, sedangkan untuk resepsi bakal make kostum sewaan juga. Nah, baju resepsi untuk cami ini kegedean banget, harus dipermak. Mbak Santi ngijinin kami buat ngerombak baju CPP sesuai ukuran cami.
 
Info dari mbak Santi, pemilik Putri Rasyifa Bridal, salon sekaligus vendor dekorasi gw itu, dia lagi ngejahit 1 baju nuansa marun-gold di Mangga Dua dengan perkiraan selesai akhir November. Ngeliat di gambarnya sih ga jelas karena hasil foto dari majalah. Tapi nothing to lose lah, toh gw juga udah punya baju pegangan.
 
Sampai pertengahan Desember, ternyata bajunya blom beres-beres juga. Mulailah gw galau ga jelas karena semakin lama semakin berharap hasil jadi abju yang baru dijahit ini bakal bagus. Berhubung jahit kebayanya di Mangga Dua, gw dan cami penasaran dan nyamperin ke sana untuk ngelihat langsung hasilnya. Sewaktu kami nyampe di Mangdu, kostum CPP udah jadi, dan payetnya lebih bagus serta ukurannya lebih sesuai daripada kostum sebelumnya. CPP dah ga pusing-pusing lagi buat permak karena udah memenuhi keinginan. Tinggal gw yang masih galau dan makin penasaran karena bajunya belum beres juga.
 
H-3 kepulangan gw ke Sangatta, barulah bajunya beres. Sewaktu fitting, gw blom ngerasa sreg banget dengan baju itu. Overall gw suka paduan warnanya, dasar tile gold dengan payet marun dan bawahan kain songket warna merah cerah. Ada beberapa kekurangan yang bikin gw sedih. Lengannya kegedean tapi penuh dengan payet. Lagi dan lagi, legowo aja, yang penting bajunya udah beres. Pilihan gw pun makin berat ke baju yang baru jadi ini.
 
Bukan cuma gw yang lega bajunya udah jadi, mbak Santi pun demikian. Fitting berikutnya, ternyata ada kebaya putih baru yang lebih oke. Semua orang yang ngeliat lebih milih kebaya yang baru ini daripada kebaya sebelumnya. Gw sebenernya lumayan suka, cuma geli ngeliat bagian lengannya yang pake rumbai. Tapi akhirnya pilihan baju akad fix kebaya off-white yang baru itu dengan payet gold di bagian dada itu.
 
Saat fitting kebaya resepsi, semua yang ga pas langsung dipermak jahit tangan oleh mbak Santi. Setelah ukurannya pas, barulah terlihat ternyata kebayanya lumayan bagus. Mbak Santi juga berkali-kali ngomong ke gw, nyuruh gw buat senyum, karena kalo kita bahagia, mau make baju apapun, dandanan apapun, pasti akan terlihat bagus.
 
Pada saat hari H, barulah kebaya resepsi gw terlihat cukup stunning, tentunya dengan paduan hiasan jilbab yang sesuai. Ternyata hasil akhirnya di luar dugaan gw. Lesson learned yang paling penting adalah, mau sebagus apapun kostumnya, kalo pengantinnya sendiri ga ngebantu dengan terlihat bahagia, ya tetap bakal kelihatan biasa aja. Alhamdulillah... Ga sedikit yang memuji kebaya gw. Gw merasa sangat beruntung dapet kebaya untuk akad dan resepsi yang lumayan bagus, sewa perdana dengan harga yang terjangkau. Alhamdulillahh..

kebaya akad (with tante Ina)
 
resepsi

Post-Marital Syndrome

26 Januari 2013
 
 
Alhamdulillahirabbil 'alamiiinnn...
 
Berakhirlah sudah serangkaian acara pernikahan gw dan suami ter-cute sedunia :)
 
Kalo ga iseng ngeliat bookmark di browser, pasti ini blog udah terlupakan saking asyiknya gw menikmati kehidupan berumah tangga yang emang ternyata seru, yaaa. Seru di sini maksudnya emang ga selalu menyenangkan, tapi Alhamdulillah banyak manfaat yang bisa langsung gw rasakan dan selalu termotivasi untuk meninggalkan kebiasaan-kebiasaan buruk.
 
Nah, sebelum gw membahas soal pelaksanaan acara pernikahan gw, di postingan ini gw pengen membahas hal-hal apa aja yang gw rasakan setelah menikah.
 
Pertama, gw merasa jauh lebih tenang. Mungkin terlalu dini kalo gw membuat statement seperti ini. Tapi satu hal yang pasti, kegalauan gw soal perasaan terhadap lawan jenis berangsur sirna. Tadinya honestly gw masih kepikiran 'is he the one?', 'kayanya si A menyimpan rasa buat gw, apa ga sama dia aja, ya?' atau apapunlah itu yang bisa ngebuat gw meleng. Nah, semenjak menikah, kegalauan-kegalauan cupu seperti itu sirna. As simple as ya karena udah ga bisa dituker lagi, sih, suaminya -___-
 
Eh tapi bener, deh, yang biasanya bobo sendiri trus jadi ada temennya, ada kegiatan pillow talk sebelum tidur, ngobrolin ini-itu dari A sampe AA not to mention acara sahut-sahutan kenceng-kencengan suara pas bobo, dari hal yang paling menyenangkan hingga yang membuat kesal. Walhasil kalo hal-hal negatif itu udah keluar semua sebelum tidur, pas tidurnya Alhamdulillah jadi lebih nyenyak.
 
Kedua, dengan momen pernikahan ini, gw merasa relationship antara gw dan keluarga jadi lebih terbaharukan. Gw menyaksikan langsung gimana orangtua gw berusaha teramat keras demi kelancaran acara pernikahan gw. Papi bolak-balik antar-jemput keluarga Sangatta-Balikpapan, trus renovasi rumah demi kenyamanan keluarga yang nginap di rumah, nyari vendor yang paling bagus di Sangatta demi mengakomodir idealisme gw mengenai pernikahan selayaknya yang sering gw kunjungi di Jakarta. Ibu yang dari jauh sebelum hari H sampai hari H total ngurusin segala persiapan di Sangatta, memastikan catering siap, mengumpulkan massa untuk ngebantu masak di rumah. Om dan tante gw, ah pokonya semua keluarga yang ga bisa gw list satu-persatu (bukan karena malas tapi karena ga kuat nahan mewek mengingat semua kebaikan dan usaha mereka).
 
Hal berikutnya yaitu bertambahnya anggota keluarga. Sejak SMU gw udah merantau tinggal di kota orang dan mostly tanpa kerabat dekat. Nah, dengan menikah ini, gw punya keluarga baru yang tinggalnya ga jauh dari tempat tinggal gw sekarang. Pulang kantor bisa mampir makan dulu ke rumah bapak-mama (panggilan untuk ayah dan ibu mertua). Pulang ke apartemen udah kenyang, tinggal mandi trus tidur, deh.
 
Benefit lainnya, karena sekantor ama suami, pulang pergi ngantor ada temennya. Kalo suami lagi dinas ke lapangan, gw bakal ngungsi ke rumah bapak-mama, berangkatnya bisa naik kereta deh bareng mama.
 
...daaan segudang kenyamanan lainnya...
 
Di samping benefit-benefit yang gw jelasin, pastinya juga ada hal yang membuat gw terasa terbebani. Yang paling nyata adalah jadwal bangun pagi menjadi lebih cepat sejam karena sekarang gw tinggal lebih jauh dari kantor. Biasanya melek jam 6, ngulet-ngulet ampe jam 6.05 baru bener-bener beranjak dari kasur, sekarang bangun jam 5.30 aja udah kelabakan.
 
Kegiatan rutin gw setelah bangun tidur yaitu mandi, bangunin suami, beres-beres kamar, beres-beres ruangan lainnya, jemur-jemur, cuci piring kotor bekas semalam, nyiapin sarapan (ya cuma energen dan oatmeal aja, sih), subuhan bareng suami, trus berangkat ke kantor, deh. Kalo weekend, kemarin-kemarin biasanya balapan bangun paling siang, males-malesan, nonton DVD, cari makan. Kalo sekarang, sabtu pagi ke rumah mama buat belajar masak. Hufff... Akhirnyaaa... Setelah sekian lama, gw harus mengasah skill memasak gw juga.
 
Above all, I do thank God for all the blessing.
 
Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan (wahai umat manusia dan jin)? (QS. Ar-Rahman: 13)

Sebaik-baik wanita adalah yang maharnya paling rendah

22 Desember 2012
 
 
Satu pesan dari guru agama gw jaman SMP dulu yang selalu gw inget sampai sekarang, yaitu soal mahar. Sebaik-baiknya wanita adalah yang maharnya paling rendah. Kesimpulan yang dapat adalah, maharnya diminimkan, tapi abis nikah, silakan nodong sebanyak-banyaknya, hehehehe..
 
Dari pihak keluarga gw meminta uang tunai 88 Riyal sebagai mahar wajib, sedangkan tambahannya terserah pada kami. What a coincidence, ulang tahun si pacar itu 8 Agustus which is matching dong dengan mahar pesanan keluarga gw itu. Singkat cerita, mahar pernikahan gw ditambah dengan 1 dinar 11 dirham yang berasal dari tanggal lahir gw 1 November. Tadinya gw mau minta 11 dinar 1 dirham, tapi jadi inget lagi dengan pesan dari guru agama gw itu, huff..
 
Btw, koin 1 dinar itu setara dengan emas 4.25 gr 22 karat dan 1 dirham setara dengan 2.975 gr perak murni. Koin dinar dirham ini bisa didapatkan melalui Wakala Nusantara.
 
Susah nyari duit Riyal yang kondisinya masih bagus. Setelah pencarian panjang, akhirnya kami nemuin uang Riyal di salah satu money changer di Balikpapan, itupun kondisinya ga baru banget. Urusan hias mahar gw serahkan sepenuhnya pada si pacar.
 
Aaand... Here's the result..

 

 
Overall gw cukup puas dengan penampakan mahar pernikahan gw ini. Satu hal yang bikin gw protes yaitu framenya beraaattt.

Kalo lagi nyari undangan, bisa sekalian keliling-keliling deh nyari jasa hias mahar di Pasar Tebet.

Bride to be,
YUY

Undangan (Part 2)

3 Desember 2012
 
 
Sabtu, 1 Desember sekitar pukul 10 siang, pesawat yang gw tumpangi dari Bali mendarat di Jakarta. Berakhirlah sudah liburan berbayar dan minggu tenang. Alhamdulillah malam sebelumnya tidur gw sangat cukup dan kondisi badan juga rileks abis bathtub-ing plus teleponan ga jorok, kok selama kurang lebih 1.5 jam sama calon suami, hehe..
 
Begitu nyampe kamar kost yang udah ditinggal seminggu, langsunglah radar debu beraksi ditandai dengan bersin berkepanjangan. Niatnya mau ngepel dan bebersih kamar tapi lagi maleeesss tingkat tinggi dan kepikiran soal undangan yang katanya udah jadi.
 
Abis bebersih badan, jam 1 meluncur ke Tebet. Nyampe di sana deg-degan karena sepanjang mata memandang, undangan gw ga keliatan di mana-mana. Mas Herman yang ngurusin undangan gw kebetulan lagi di luar jadinya nunggu bentar buat dipanggilin. Begitu ketemu Mas Herman, langsung diliatin contoh undangan yang udah jadi, dan Bismillaaahhh… dengan grogi gw buka amplopnya… jeng… jeng… jeng… Alhamdulillah cukup memuaskan :) Kenapa ga memuaskan banget? Karena desainnya ga spektakuler mengingat budget yang udah dibatesin dan itu juga udah melenceng dari yang direncanakan, hiks..
 
Total 1200 undangan hardcover dan 300 undangan softcover itu menjelma dalam wujud 4 dus besar. Waktu itu gw ga kepikiran gimana cara bawa pulangnya, karena dateng sendiri doang. Niatnya sih mau liat hasil jadinya gimana aja, tapi begitu udah liat, jadi pengen cepet-cepet bawa pulang trus ngecek satu-satu, berhubung mas Herman janji kalo ada yang lecet, bisa diganti. Tadinya janjian sama calon mama mertua dan adik ipar, tapi ternyata miss-communication, mama kira janjiannya hari Minggu, jadilah mama Sabtu itu ke Bogor. Tapi gw udah ga sabar pengen cepet-cepet beresin soal undangan, jadinya gw nekat keluar pasar Tebet nyari taksi.
 
Berdiri manis nunggu 15 menit kok taksi ga nongol-nongol juga, yah, gw naik bajaj nyampe Gelael dan nunggu taksi di situ. Alhamdulillah cuma nunggu 3 menitan, ada taksi burung biru yang nyamper. Gw bilang ke supirnya, minta tolong mampir ke Pasar Tebet dulu buat ngambil undangan. Yayy,, satu masalah solved, undangan udah bisa dibawa pulang.
 
Masalah berikutnya muncul ketika udah nyampe kost dan kardus undangan yang ternyata sumpah naujubilah beratnya itu ditinggalin di depan pagar kost sama si supir taksinya. Biasanya ada banyak orang yang nongkrong di depan pagar kost tapi siang itu kosong melompong. Gw sempat kebingungan, ini kardus gimana cara ngegotong ke kamar gw yang ada di lantai 2? Di tengah kegalauan itu, melintaslah seorang bapak penjual buah yang menawarkan bantuan. Dengan dibantu bapak itu, akhirnyaaa 4 kardus besar itu terselamatkan dan teronggok manis juga di kamar gw dengan posisi yang tidak beraturan. Baelah, yang penting udah nyampe kamar.
 
PR berikutnya adalah ngirim undangan ke Sangatta dan ngetik label undangan. Fyuh.. Hey, cami, cepatlah dikau kembali, aku membutuhkan printermu.
 
 
Kartu Pesona
Pasar Tebet Barat
Lt. Basement ALBI-BKS No. 4-17-45
Jakarta Selatan
Telp: 021-8354357, 83702162
Email: pesona.card@yahoo.com
 
Bride-to-be,
YUY