Wednesday, September 19, 2018

Assalamualaikum yushiemoshie.blogspot.com


Long time no see, sejak Maret 2013, meeen itu 5 tahun sebelum Rayanna anak keduaku lahir. Sejak kenal Instagram, praktis curhat-curhatnya pindah media ke IG, apalagi bisa sekalian narsis juga, yekan, hehe. Jadilah blog ini tak tersentuh, ditambah lagi di kantor ga bisa nge-blog karena domain blogspot diblokir demi lebih fokus ke kerjaan. Kalo ga gitu, tar bawaannya pengen browsing terus.

Liat satu-persatu social media down dan terbukti blog ini dari jaman dahulu sampai sekarang masih ga goyah keberadaannya, pengen deh rasanya aktif nge-blog lagi, ngumpulin memori-memori dimari supaya suatu saat bisa diliat-liat lagi, apalagi sekarang udah punya 2 anak. pastilah banyak cerita yang bisa di-share minimal soal anak (kalo soal bubunnya pada males juga, kali, ya, ini emak-emak narsis kali, pun).

Duh, masih too excited bisa inget password blog ini lagi setelah sekian lama hiatus. Meeen.. aku ngeblog dari jaman masih jomblo, jaman beli 2 HP dengan 2 nomer terus saling SMS-an antar HP pake kalimat-kalimat sayang-sayangan, trus pura-pura ninggalin HP dalam posisi unlock pas lagi ngumpul biar kalo ada yang ngecek-ngecek HP-ku keliatannya aku punya pacar gitu pada masa itu. Yess, se-receh itu akutu, wkwk.

Banyak banget perubahan yang aku alami dalam 5 tahun sejak terakhir nge-blog itu. Tapi satu yang pasti, Yusi yang dulu masih serupa isinya dengan yang sekarang, cuma casingnya aja yang suka berubah-ubah ngikutin trend, hehe..

Mudah-mudahan niatan untuk nge-blog ini ga cuma kaya niat mau diet besok, yah. Please leave your comment so that I know that you’re interested in reading my words :)

How’s the First Trimester Going

Sejak cek kandungan dan ternyata udah positif 4w5d at that time, mulailah saya merasakan beberapa hal yang lazimnya dialami oleh wanita yang sedang hamil muda. Duluuu banget, saat belum hamil dan masih segar bugar *sekarang sih Alhamdulillah sehat tapi kata orang-orang ga segar dan bugar :(*, saya pernah sompral banget bilang kalo saya hamil ntar kayanya ga bakal rewel, deh. Soalnya walo makan saya ga teratur, tapi saya Alhamdulillah jarang ga enak badan apalagi sakit. Salah satu penyebabnya mungkin karena saya rajin olahraga dan rutin minum vitamin. Temen-temen juga komen hal serupa, melihat pergerakan saya cukup malah cenderung sangat aktif ga bisa diem. Kayanya bakal jadi emak-emak yang tahan banting, nih. Itu duluuu.. sebelum hamil, hehehe..

Ternyata, kenyataan tidak seperti yang dibayangkan. Tanpa bermaksud mengeluhkan keadaan (ya sekalian curcol, sih dikit, hehe..), saat ini saya justru lagi lemas-lemasnya.

Apa saja hal-hal yang saya alami itu?

1. Mual dan muntah

Ini mah ga usah ditanya, ya. Hasil browsing menunjukkan bahwa mostly ibu hamil akan merasakan mual. Ada yang biasa aja, ga nyampe muntah. Ada yang sampe harus bedrest sampai diinfus karena ga ada makanan yang bisa masuk. Alhamdulillah saya ada di tengah-tengah, mual dan muntah tapi ga sampai harus diinfus. So far selama hampir 10 minggu ini, frekuensi muntah masih lumayan sering, paling banyak 6x dalam sehari, itu juga kalo lagi hectic, lupa ngemil nyampe asam lambung udah keburu naik. Kalo weekend biasanya full istirahat, jadinya aman terkendali. Apalagi weekend kan ngungsi ke rumah mertua, dimana segalanya terjamin, tinggal bobo-bangun-makan doang, hehehehe..

2. Pusing

Pusing biasanya kalo ga sengaja nyium wewangian. Tapi hal ini ga menjadi masalah serius buat saya. So far pusing jarang menyerang.

3. Lemes dan ngantuk di pagi dan siang hari

Kalo ini udah ga bisa terelakkan. Yang dulunya aktif, jalan aja cepet banget, pergerakan sigap, sekarang jadi lemes mulu. Pengennya rebahan kalo bisa. Di kantor, saya beli bantal khusus buat menyangga punggung biar nyendernya enak. Saya udah ga pernah makan siang turun ke kantin, selalu mesen dan makan di pantry di lantai saya. Sisa waktu istirahat makan siang saya manfaatkan buat tidur di kubikel.

4. Susah tidur dan sering terbangun di malam hari

Saya jadi sering kebangun buat pipis. Tiap malam bisa bangun ampe belasan kali buat pipis. Sering tiba-tiba melek juga trus butuh waktu sekian menit sebelum bener-bener bisa terlelap lagi. Mendengar cerita temen-temen yang udah hamil gede, saya harus banyak-banyak bersyukur, walo susah tidur dan sering kebangun, tapi blom ada keluhan soal sakit ini itu. Sekarang posisi tidur masih enak dan ga pernah sesak nafas, Alhamdulillah.

5. Fungsi indera penciuman saya meningkat tajam..
yang mana membuat saya anti terhadap segala jenis wewangian! Parfum otomatis istirahat dulu. Sabun mandi pun pilih-pilih, so far saya memakai sabun mandi batangan dari brand TBS dengan aroma Shea yang menurut saya netral. Jadi, kalo masuk kamar mandi, nyium aroma sabun, otomatis langsung mual skala biasa sampai ga karuan, tergantung berapa lama saya mesti ngendon di toilet. Saya mesti mandi sebelum suami, karena kalo dia mandi duluan, mesti nunggu lama supaya aromanya netral baru saya kuat masuk kamar mandi.

Nah, di toilet kantor saya ini ada pewangi otomatis yang nyemprot tiap beberapa menit. Jadilah, toilet ini menjadi salah satu momok saya selain lift yang juga ada pewangi otomatisnya. Padahal ibu hamil kan sering beser, yah, mau ga mau sering ke toilet. Kalo ke toilet jadinya pake syal dililit ke idung, persis ninja, cuma dibuka kalo mau wudhu doang. Dan kalo lagi di dalam lift, saya jepit hidung, bernafas pake mulut. Segitunya? Yes, tindakan preventif daripada saya hoek-hoek di depan umum.

6. Anti kosmetik

Sebelum hamil pun saya ga begitu suka make kosmetik. Standar cuma pensil alis, lipstik, bedak (ga tiap hari), eyeliner (kadang-kadang aja tergantung mood), parfum. Eh, banyak juga, ya :D Nah, sejak hamil ini, blaaasss, ga ada satupun yang saya pakai. Eneeeg banget kalo ngeliat barang-barang itu. Sampai-sampai saya pernah mual hebat gara-gara nonton sinetron dimana pemainnya make blush on dan eyeshadow tebel. Hoeks, langsung ngacir ke toilet buat muntah. Untungnya suami saya pengertian banget (semoga beneran pengertian, ya) ngeliat penampilan istrinya berubah jadi kucel bin lasak. Make baju juga dulu biasanya saya pilih di malam sebelumnya, mix and match ama jilbab, aksesoris, dan sepatu. Sekarang? Boro-boro.. Saya endus dulu bajunya, kalo aromanya netral, baru saya mau pake. Saya dan suami kan memakai jasa laundry, nah kadang-kadang walo udah diingetin buat ga pake pewangi, tetep aja mereka kelupaan. Pernah seharian saya mual gegara make baju yang wanginya ampuunn dah. Selama di kantor saya pake masker plus lilit seputar hidung make syal tebel.

7. Jerawatan

Paraaahhh ini muka saya jadi jerawatan parah. Entah karena pengaruh hormon atau emang karena saya sempat mogok cuci muka karena belum menemukan sabun cuci muka yang no-fragrance. Saya memang cukup sering jerawatan, apalagi menjelang datang bulan, tapi itu juga cuma 1 atau 2 doang, gede dan hilangnya lama, tapi ya hilang. Nah, sekarang ini 1 jerawat belum hilang, udah nambah lagi, gituuu aja mulu. Tapi saya ga peduli, ga berniat make obat jerawat apapun itu. Kata temen-temen, sabar aja, tar juga hilang sendiri begitu udah melahirkan. Suamiku, sing sabar ya ngelihat wajah istrinya tidak seindah seperti dalam penglihatanmu dulu, hihi..
8. Sembelit

Hasil sharing dengan temen-temen yang udah pernah hamil, biasanya masalah ini muncul di trimester akhir, tapi saya kok ngalaminnya justru di awal atau dari awal, ya? Akhirnya solusinya yaitu pola makan lebih diatur, dan lebih banyak makan buah terutama pepaya. Saya sempat susah makan sehingga hanya bisa makan pisang dan roti. Ternyata pisang ini berkontribusi membuat sembelit. So, cao pisang. Tapi semenjak diganti jadi apel dan pepaya, masalah ini Alhamdulillah solved.

Kok yang saya tulis di atas soal keluhan-keluhan semua, ya? Trus hal-hal positifnya apa? Naahh, Alhamdulillah selain hal-hal tersebut di atas, ada banyak juga hal-hal positif yang saya rasakan, antara lain:

1. Jadi lebih sabar

Kadang-kadang emang masih suka mengeluh, tapi bersyukuuur banget keluarga terutama suami sangat amat menularkan energi positif sehingga saya jadi lebih banyak bersyukur daripada mengeluh. Teman-teman di sekitar saya juga banyak yang baik-baik banget, terutama yang lagi hamil, karena sama-sama lagi ngerasain yang namanya kehamilan, jadinya masukan dari mereka bisa ngebuat saya jadi lebih tenang dan kalem menghadapi kehamilan ini.
2. Pola makan teratur dan lebih sehat

Pagi sarapan susu hangat dan roti tawar dikasih selai. Sekitar jam 10 ngemil roti lagi dan buah, biasanya apel ditambah jus kalo saat weekend. Saya paling suka jus sirsak. Saat makan siang saya makan dengan normal, nasi dan sayur beserta lauk. Waktu usia kandungan 5-6 minggu, saya cuma kepengen sayur bening daun katuk ama ikan asin. Saat itu saya lagi ngungsi ke rumah mertua dan di rumah mertua ada tanaman daun katuk, jadi tiap siang metik daun, deh. Ikan asin juga dicariin ama mama di pasar. Sorenya saya ngemil buah lagi. Makan malam diganti dengan oatmeal polos cuma make sedikit garam biar ada rasanya, trus ditutup dengan minum susu. Vitamin rutin diminum sesuai aturan dokter dan ngemil sehat (crackers atau sereal) di tengah-tengah jam-jam tersebut. So far makan juga ga pernah yang aneh-aneh. Dulu saya gila banget ama yang namanya bakso. Seminggu bisa sampe 3 kali ngebakso. Sekarang jadi eneg banget. Indomie juga ga kepengen. Semoga seterusnya pola makan sehat ini bisa tetap terjaga. Aminn..
3. Kalem dan santai

Dulu, saya grasa-grusu banget, ngelakuin apa-apa tuh suka ga santai. Jalan aja beberapa kali kesandung karena langkah saya kecepetan atau ga ngeliat kanan-kiri. Kalo badan ga cape ya ga istirahat. Kemarin siang ngobrol ama temen kantor yang juga olahragawan. Dia bilang, mungkin sekarang ini saya dikasih mual dengan kadar segini biar jadi lebih aware dengan bayi dalam kandungan. Grasa-grusunya jadi berkurang dan jadi lebih rileks. Sepertinya bener sih apa yang dia bilang.
4. Ngerasa lebih disayaaang, hehehe..
Alhamdulillahirobbil 'alamiiinnn...
Hanya selang 3 bulan setelah pernikahan, Allah SWT memberikan berkahnya kepada kami berupa calon keturunan.
Sebelum Sabtu tanggal 20 April 2013
Saya cukup rutin mengikuti beberapa kegiatan olahraga yang diadakan oleh kantor. Badminton tiap Selasa sore, tenis lapangan tiap Rabu sore, dan voli tiap Kamis sore. Kegiatan olahraga ini selalu saya tunggu-tunggu karena memang saya sangat senang dan semangat mengikutinya. Kegiatan-kegiatan tersebut terjadwal hanya 2 jam per latihan, tapi saya sering maruk latihan sampai lebih beberapa jam, sampai tenaga bener-bener habis.
Nah, lately, tiap latihan, saya cenderung cepet capek dan ngos-ngosan. Perut beberapa kali kram padahal belum jadwalnya tamu bulanan datang. Kalopun lagi kedatangan tamu bulanan, perut saya jarang kram. Selain itu, saya jadi jerawatan sana-sini dan gede-gede pula. Beberapa temen yang notice perubahan-perubahan ini berkomentar soal kemungkinan saya hamil. Ah, tapi masa iya sih, lha wong buka pabrik aja suka ga sempet #eh.
H-2 dari jadwal haid seharusnya, saya beli testpack. Saat itu suami lagi ga di Jakarta. Saya beli testpack yang paling bagus menurut rekomendasi pramuniaga di Century saat itu. Baru beli aja udah deg-degan, gimana pas nyobainnya, fyuhh..
Saya baca petunjuknya, alat test pack akan berfungsi optimal apabila menggunakan urin pertama di pagi hari, yaitu saat dimana hormon kehamilan sedang banyak-banyaknya. Keesokan paginya, harap-harap cemas saya melakukan apa yang diinstruksikan di cara pemakaian.
Sebenarnya saya dan suami ga ngoyo banget pengen cepet-cepet punya anak. Belum dikasih ya gpp, puas-puasin pacaran dulu. Kalo udah dikasih, Alhamdulillah. Tapi, saat itu saya mendadak berharap banget, sampai rasanya pengen nangis karena campur adug deg-degan dan takut. Selang 5 menit, saya lihat hasilnya menunjukkan ada 1 garis tegas dan 1 garis lagi yang sangat samar. Hiks.. Apakah artinya ini?
Karena masih belum puas, di kantor saya beli lagi 2 alat test pack beda merk yang bisa dipakai kapan saja. Harap-harap cemas saya coba lagi di toilet kantor. Hasil testpack kedua, masih sama seperti yang pertama. Saya coba lagi testpack ketiga, yang harganya paling murah, eh ternyata hasilnya 2 garis tegas. Segera saya foto alat testpack tersebut dan berencana langsung mengirimkannya ke suami.
Tadinya mau ngasih tau face to face aja, biar berasa lebih intim, gitu. Tapi karena udah ga sabar, saya kirim foto tersebut via whatsApp. 1 menit.. 2 menit.. sekian menit berlalu.. Messagenya sih udah dibaca, tapi kok ga ada balasan, ya? Hiks.. Ternyataaa saat saya mengirimkan message tersebut, suami lagi meeting, dan dia juga kehabisan kata-kata untuk membalas pesan saya, hehehe...
Selesai meeting, suami menelfon saya dan di seberang hanya terdengar suara cengengesan khas dia kalo lagi seneng banget. 'Alhamdulillaaahhh, kita bakal jadi orang tua, siyingkiii'. Alhamdulillaaahhh...
Sehat-sehat terus ya, kesayangan papap dan bubun :*

Wednesday, March 6, 2013

Things About Undangan

1 Februari 2013


Hal-hal penting yang harus diperhatikan mengenai undangan, yaitu:
  
Vendor

Jangan sampai salah milih vendor. Jauh-jauh hari harus udah mulai hunting dan review soal vendor-vendor ini. Bisa juga langsung dateng ke tempat mereka. Biasanya vendor-vendor ini udah nyediain banyak contoh undangan yang pernah mereka buat. Hal ini sangat ngebantu banget buat kita yang idenya ga sebegitu cemerlangnya buat desain undangan sendiri. Cukup modifikasi sesuai dengan keinginan, berdasarkan template yang udah ada.
  
Jumlah pesanan (dan Budget)

Jumlah pesanan ini sangat berpengaruh dalam penentuan harga. Semakin banyak jumlah pesanan, maka harga bisa jadi semakin murah. Tips dari seorang teman, misal jumlah pesanan kita sebenarnya 1200 pcs. Nah, saat tawar-menawar, bilang aja dulu jumlah pesanan kita 700. Kan bakal dikasih harga, tuh. Nah, kalo udah dapat harga untuk 700 pcs dan kira-kira harganya masuk budget, sok-sokan aja naikin lagi jumlah pesanan, misal 1000 pcs, pasti harganya juga bakal turun. Sampai akhirnya kita bilang jumlah pesanan kita 1200 pcs, dan pastinya dengan harga yang lebih murah lagi. Cara ini ampuh, loh, akhirnya gw bisa dapet undangan dengan pengurangan harga yang signifikan. Selain itu, kan manusia seneng kalo denger ada pengurangan harga, walopun sebenernya sama aja ato beda tipis, kalo nembak langsung 1200 pcs atau pake cara yang tadi gw bilang sebelumnya.
 
Jenis undangan (hardcover/softcover)

Gw buat 2 versi undangan, 1200 hardcover ditambah 300 undangan softcover yang khusus untuk rekan kerja papi di tambang. Tadinya mau dikasih yang hardcover juga tapi kok sayang juga, ya, karena mostly ga bakal dateng semua. Tapi kalo ga dikasih juga ga enak. Jalan tengahnya, dibikinin undangan sederhana, minimal untuk pemberitahuan resmi.
 
Desain
 
Hampir semua vendor udah menyediakan desain undangan yang pernah mereka produksi sebagai bahan pertimbangan untuk kita dalam memilih desain.
 
List undangan
 
Hal lain yang ga kalah pentingnya yaitu membuat list undangan. Dari hasil diskusi dengan beberapa teman, kita jangan cuma sibuk nyiapin cetak undangan aja, tapi juga harus paralel dengan ngumpulin list undangan. Jangan sampai undangan udah jadi, tapi nganggur lama karena kita masih sibuk pilah-pilih siapa aja yang bakal diundang. Gw justru lebih dulu nyiapin list undangan sebelum hunting vendor percetakan undangan.
 
Labeling
 
Many thansk to Google, hanya dengan keyword 'membuat label undangan' saja, dengan mudahnya proses labeling ini bisa dilakukan. Gw juga baru tau kalo label yang biasa dipakai itu namanya Label Tom & Jerry (TJ Labels) dengan nomor 103. Walo belum ngeprint label, tapi udah kebayang mudahnya proses ini, jadi bisa dikerjain belakangan aja, setelah list undangan bener-bener fix.

Kebaya (Sewa Perdana)

27 Januari 2012
Dari awal gw memang ga berencana untuk jahit kebaya, baik untuk akad maupun resepsi dengan pertimbangan bingung nyimpen ataupun makenya ntar. Kalo untuk kenangan terhadap baju itu nantinya, gw masih merasa dokumentasi jauh lebih penting. Lagipula, hasil browsing soal harga jahit kebaya membuat gw semakin bertekad untuk mengeliminasinya saja.
Nah, kebetulan Mbak Ajeng, sepupunya cami dulu nikah pake kebaya marun juga. Jadi udah ada 1 pegangan untuk baju. Setelah fitting, bajunya kekecilan dikit di bagian dada tapi gede di bagian pinggul. Dengan seijin mbak Ajeng, kebaya itu nantinya boleh gw permak kalo jadi dipake. Vendor dekorasi yang bakal gw pake juga udah termasuk baju akad dan resepsi.
Pertengahan November gw sempetin untuk fitting saat gw mudik. Saat fitting pertama, pilihan gw yaitu baju kebaya putih manik-manik putih susu dan kain bawahan coklat-gold untuk akad dan kebaya marun dengan bawahan rok marun juga untuk resepsi. Kedua baju pilihan gw itu biasa aja, sih. Ya namanya juga sewaan. Untuk akad, cami bakal make setelan jas aja, sedangkan untuk resepsi bakal make kostum sewaan juga. Nah, baju resepsi untuk cami ini kegedean banget, harus dipermak. Mbak Santi ngijinin kami buat ngerombak baju CPP sesuai ukuran cami.
Info dari mbak Santi, pemilik Putri Rasyifa Bridal, salon sekaligus vendor dekorasi gw itu, dia lagi ngejahit 1 baju nuansa marun-gold di Mangga Dua dengan perkiraan selesai akhir November. Ngeliat di gambarnya sih ga jelas karena hasil foto dari majalah. Tapi nothing to lose lah, toh gw juga udah punya baju pegangan.
Sampai pertengahan Desember, ternyata bajunya blom beres-beres juga. Mulailah gw galau ga jelas karena semakin lama semakin berharap hasil jadi abju yang baru dijahit ini bakal bagus. Berhubung jahit kebayanya di Mangga Dua, gw dan cami penasaran dan nyamperin ke sana untuk ngelihat langsung hasilnya. Sewaktu kami nyampe di Mangdu, kostum CPP udah jadi, dan payetnya lebih bagus serta ukurannya lebih sesuai daripada kostum sebelumnya. CPP dah ga pusing-pusing lagi buat permak karena udah memenuhi keinginan. Tinggal gw yang masih galau dan makin penasaran karena bajunya belum beres juga.
H-3 kepulangan gw ke Sangatta, barulah bajunya beres. Sewaktu fitting, gw blom ngerasa sreg banget dengan baju itu. Overall gw suka paduan warnanya, dasar tile gold dengan payet marun dan bawahan kain songket warna merah cerah. Ada beberapa kekurangan yang bikin gw sedih. Lengannya kegedean tapi penuh dengan payet. Lagi dan lagi, legowo aja, yang penting bajunya udah beres. Pilihan gw pun makin berat ke baju yang baru jadi ini.
Bukan cuma gw yang lega bajunya udah jadi, mbak Santi pun demikian. Fitting berikutnya, ternyata ada kebaya putih baru yang lebih oke. Semua orang yang ngeliat lebih milih kebaya yang baru ini daripada kebaya sebelumnya. Gw sebenernya lumayan suka, cuma geli ngeliat bagian lengannya yang pake rumbai. Tapi akhirnya pilihan baju akad fix kebaya off-white yang baru itu dengan payet gold di bagian dada itu.
Saat fitting kebaya resepsi, semua yang ga pas langsung dipermak jahit tangan oleh mbak Santi. Setelah ukurannya pas, barulah terlihat ternyata kebayanya lumayan bagus. Mbak Santi juga berkali-kali ngomong ke gw, nyuruh gw buat senyum, karena kalo kita bahagia, mau make baju apapun, dandanan apapun, pasti akan terlihat bagus.
Pada saat hari H, barulah kebaya resepsi gw terlihat cukup stunning, tentunya dengan paduan hiasan jilbab yang sesuai. Ternyata hasil akhirnya di luar dugaan gw. Lesson learned yang paling penting adalah, mau sebagus apapun kostumnya, kalo pengantinnya sendiri ga ngebantu dengan terlihat bahagia, ya tetap bakal kelihatan biasa aja. Alhamdulillah... Ga sedikit yang memuji kebaya gw. Gw merasa sangat beruntung dapet kebaya untuk akad dan resepsi yang lumayan bagus, sewa perdana dengan harga yang terjangkau. Alhamdulillahh..